Feeds:
Posts
Comments

http://aje.io/hgnn

Salah satu tafsir ayat surah An Nisa ayat 111:

4:111
Indonesian

Barangsiapa yang mengerjakan dosa, maka sesungguhnya ia mengerjakannya untuk (kemudharatan) dirinya sendiri. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Dalam syarahnya oleh seorang alim, bahwa setiap kesulitan yang menimpa diri kita adalah  kerana perbuatan dosa yang kita lakukan.

Saya tertanya, adakah semuanya kerana dosa kita? Bukan kerana memikirkan diri tiada dosa, cuma terfikir bagaimana pula musibah dan kesusahan yang menimpa Nabi Muhammad SAW yang dijaga dari berbuat dosa. Tetap Baginda Nabi SAW menempuh pelbagai kesusahan dan musibah dalam hidup beliau.

Saya terjumpa penjelasan dari Mufti Menk, yakni jika apabila menghadapi musibah kita bisa tenang dan sabar maka insya Allah ia petunjuk bahwa musibah atau kesulitan tersebut adalah sebagai ujian keimanan dan mudah2an peningkat iman ikan.

Sebaliknya jika menhadapi kesulitan tersebut hati menjadi sesak, fikiran menjadi serabut dan kita merasa gundah gulana mungkin2 ia kerana perbuatan dosa kita. Mudah2an kita bisa bersabar dan bertaubat meminta ampun.



 

Semoga menjadi petunjuk bagi diri


Dalam hadis yang ada disebut di atas, no one love to be praised more than Allah. Huraian bahwa Allah Dia suka dipuji..tetapi bukan sebab dia ‘need’ atau memerlukan pujian..tetapi Dia suka bila hambaNya memujiNya bermakna hambaNya ingat padaNya dan Dia suka memberi pahala kepada hambaNya yang memujiNya.. bukan seperti manusia yang juga suka kepada pujian tapi makin risau akan apa yang orang hendak darinya.

Bismillahirahmanirahim,

Dah lama niat nak buat macam ni. Berinspirasi dari keberkesanan peringatan dari papan2 tanda zikir di sekitar masjid yang terdapat di Malaysia.

Contoh:

P1150388

Ini sebahagian yang boleh di’print’ dan tampal di dinding rumah. Sebaiknya dapat ‘leminate’ dengan plastik supaya tahan lama. Kita buat sekadar mana yang mampu. Semoga bermanfaat untuk diri ini.

[klik imej untuk saiz sebenar]

Alhamdulillah Lahawlawala Quwataillla billah Bismillah

 

 

Asalnya sepanjang hidup Nabi SAW Baginda tidak menamakan solat sunat sekian dan sekian namanya. Hanyasanya Baginda SAW solat pada waktu2 tertentu lalu ulama2 menamakan solat sunat sekian dan sekian nama untuk memudahkan beritahu.

Waktu Yang dilarang solat adalah waktu Nahi yakni waktu ketika matahari terbit kerana sabit dalam hadis Nabi SAW pada waktu itu setan bersujud pada matahari.

Jadi mengikuti pakar falak, waktu nahi hanya mengambil masa beberapa minit. Lebih kurang 5 minit. Maka selepas itu dibenarkan solat sunat.

Apakah nama solat sunat yang selepas 5 minit itu? Ulama berbeza pendapat. Ada yabg mengatakan itu solat sunat isyrak. Ada yang kata itu solat dhuha. Wallahu a’lam. Lihat penjelasan oleh Ustaz.

https://www.youtube.com/watch?v=_dGfI82NRFo&feature=share