Feeds:
Posts
Comments

Kita tiada hak

Bismillahirahmanirahim

Allah menengur di dalam Al Quran surah Fussilat ayat 50, yakni bila Allah merasakan sesuatu nikmat kepada hamba-Nya, mereka merasa itu adalah hak mereka……

Sebenarnya kita tidak punya hak apa2 pun.  Semua panca indera dan kesihatan adalah hadiah dari Allah Swt.  Satu pemberian yang bukan hak kita.  Tetapi Allah beri sebagai hadiah.

Bila Dia tidak memberi tangan atau kaki  kepada orang yang lumpuh. Itu bukan bermakna Allah mengambil hak orang itu.  Cuma Dia tidak memberi hadiah itu kepadanya.  Tetapi diberi kepada mereka hadiah dalam bentuk lain.

Maha Suci Allah Yang Tidak Menzalimi Hamba2Nya.

Kita sering terlupa dan lalai.  Ingatkanlah..

Bismillahirahmanirahim.

Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah yang menurunkan Al Quran tanpa ada kebengkokan. Semoga Allah membantu kita kekal di jalan yang benar. Berpegang kepada Al Quran and Sunnah seperti yang difahami oleh para sahabat radhiallahu anhum.

Antara persoalan “trick” ahli shiah adalah peristiwa di Ghadir Khumm. Peristiwa ini memang ada disebut di dalam hadis Bukhari dan Muslim. Malah mereka mendakwa telah turun ayat surah Al Maidah 5:67 tentang peristiwa ini dimana Allah menyuruh Rasulullah SAW untuk memberitahu tanpa rasa takut, yakni bagi pendapat shiah Allah menyuruh Rasulullah SAW untuk memberitahu para sahabat bahwa Ali r.a. adalah penganti baginda.

Peristiwa ini memang ada berlaku seperti disebut dalam Bukhari dan Muslim. Namun sebenarnya konteks peristiwa ini berlainan dari apa yang shiah dakwa.

 

Shiah mendakwa:

Rasulullah SAW menghimpunkan semua sahabat berjumlah 100 ribu lebih di Ghadir Khumm dan bersabda “Sesiapa yang aku adalah Mawlanya, Ali adalah Mawlanya” (memang ada dalam  Bukhari & Muslim). Mereka mendakwa Mawla disini adalah ketua (yakni penganti Rasulullah SAW). Malah mereka mendakwa pada peristiwa itu semua sahabat berbaiah kepada Ali r.a. termasuk yang berbaiah adalah Abu Bakr As Siddiq r.a , Umar Al Khattab r.a dan lain2. Ahli shiah menyambung, selepas Baginda SAW wafat, para sahabat semuanya engkar dan tidak berpegang pada baiah dan melantik Abu Bakar sebagai Khalifah. Mereka menjustifikasikan bahwa Ali r.a. takut dengan para sahabat maka Ali r.a. tidak menentang keputusan itu. Inilah yang mereka dakwa.

Pandangan Ahli Sunnah Wal Jamaah:

Konteks peristiwa tersebut bermula awal lagi, yakni dalam tahun terakhir Rasulullah SAW masih hidup, baginda pergi menunaikan haji buat pertama kali. Maka berbondong2 para sahabat semuanya turut serta. Ali r.a. ketika itu sedang dalam misi di Yaman bersama sekumpulan tentera yang juga para sahabat. Ali r.a. dan tenteranya telah memenangi pertempuran dan mendapat sejumlah ghanimmah (harta rampasan perang). Ali r.a. melantik seorang penolong bagi mengetuai tentera kerana beliau mahu pergi turut serta ke Makkah untuk menunaikan haji bersama Rasulullah. Ali r.a. berpesan supaya mereka (penolongnya dan tentera semuanya) turut serta ke Mekah kemudiannya.

Ketika Rasulullah SAW di Arafah, Baginda telah menyampai khutbah yang dipanggil Khutbatul Wada. Ahli Sunnah berpandangan jika benar Rasulullah perlu memberitahu siapa penganti Baginda, maka di sinilah waktu dan tempat yang paling sesuai kerana pada waktu itu  semua umat Islam dari segala ceruk rantau yang berjumlah 100 ribu lebih sedang berhimpun dan mendengar. Tetapi Baginda SAW tidak pun menyebutnya.

Ketika tentera Ali dalam perjalanan ke Mekah, dikatakan timbul ketidak senangan dalam kumpulan itu tentang keadaan mereka yang sudah lama berpergian dalam perang, yakni 3 bulan lebih. Malah pakaian mereka yang dhaif dan sebilangannya tanpa tunggangan. Sedangkan harta rampasan perang yang banyak terdiri dari pakaian yang elok2, baju besi dan unta2 tidak dapat mereka gunakan atas arahan Ali r.a. supaya semua harta rampasan itu dibawa balik ke Madinah dan dibahagikan oleh Rasulullah SAW.

Tetapi penolong Ali berpendapat patut harta rampasan itu dibahagikan pada waktu itu supaya kumpulan tertera berada dalam keadaan lebih baik. Maka tatkala kumpulan itu menghampiri Mekah dan Ali r.a. keluar untuk menemui mereka maka Ali r.a. menegah mereka dari berbuat demikian dan menyuruh supaya harta rampasan itu tidak disentuh. Terjadilah ketidak puasan dalam hati ahli kumpulan tersebut yang juga terdiri dari para sahabat.

Dari rentetan inilah , mereka mengadu ketidakpuasan hati mereka terhadap Ali r.a. ini kepada Rasulullah sepanjang perjalanan pulang Rasulullah SAW dari Mekah ke Madinah, yakni sesudah selesai mengerjakan haji. Dalam perjalanan pulang ini lah, Rasulullah SAW berhenti di satu tempat perhentian yang mempunyai air kolam (Gadhir Khumm). Baginda SAW memanggil para sahabat dan bersabda seperti diatas “Siapa yang aku Mawlanya, maka Ali Mawlanya” dalam konteks bahawa sesiapa yang tidak puas hati kepada Ali, tetapi menganggap aku (yakni Baginda) sebagai kekasih (yakni Mawla) mereka, maka mereka sepatutnya anggap Ali sebagai kekasih (Mawla) mereka juga. Yakni Rasulullah SAW mengiktiraf ketinggian Ali disisi Baginda dan menganggap apa yang Ali r.a. putuskan dalam hal harta rampasan perang itu adalah yang terbaik, maka hendaklah mereka para sahabat bersetuju dan berbaik dengan Ali. Inilah maksud sabda Rasulullah SAW yang dipegang oleh ahli sunnah wal jamaah.

Ahli sunnah menyambung, peristiwa baiah itu tidak mungkin terjadi kerana mana mungkin terjadi baiah kepada seseorang sebagai pemimpin berlaku sedang Rasulullah SAW masih hidup ketika itu. Secara logik baiah berlaku selepas kewafatan Baginda, ini juga kebiasaannya berlaku di mana2 tempat, yakni angkat sumpah (baiah) kepada pengganti hanya berlaku sesudah kemangkatan raja dan sultan.

Dan jikalau pun ianya benar2 berlaku, maka perlantikan Ali r.a. adalah sesuatu yang wajib diterima dan ditegakkan oleh sesiapa pun jua. Jika benar2 semua para sabahat berkomplot secara beramai2 (na’uzubillah) untuk mengingkari perlantikan Ali r.a. sebagai pengganti oleh Rasulullah SAW dan Allah SWT, maka adalah menjadi kewajipan besar Ali r.a. untuk menegakkan perintah ini. Sepatutnya Ali r.a. mengingatkan para sahabat tentang baiah mereka, dan jika mereka engkar maka Ali r.a. harus memerangi mereka semua. Tetapi ini tidak terjadi. Tidak ada dalah sejarah mengatakan Ali r.a. mengingatkan para sabahat tentang baiah mereka. Malah Ali r.a. memberi baiah kepada Abu Bakr , Umar dan Uthman r.hum. Ali r.a. tidak pernah bermusuhan dengan para sahabat sepanjang kekhalifahan Abu Bakr, Umar dan Uthman, malah Ali r.a. sangat mesra dengan mereka dan menyayangi mereka.

Maka dakwaan shiah adalah tidak benar.

 

Allahu a’lam.

Ikuti penerangan tentang Ghadir Khumm:

 

Bismillahirahmanirahim,

Kitab Pelembut Bagi Hari (Al Riqaaq / Ar Riqaq)  PDF:

Syarahan oleh Maulana Muhamaad Asri Yusuf:

Koleksi : https://www.youtube.com/user/bukhaririqaaq10/videos?live_view=500&flow=list&view=0&sort=da

 

 

 

image

Isnin hingga Sabtu : 10 pagi hingga 6 petang.

Semoga bermanfaat.

Hizib Nawawi

Bismillahirahmanirahim.

Ada sebilangan guru2 yang mengajarkan Hizib An Nawawi, yakni bacaan wirid harian yang dikatakan sekumpulan bacaan yg dikumpulkan dan diamalkan oleh Syeikh Yahya ibn Syaraf rhm (Imam An Nawawi).

Bagi yang ingin tahu perihal kebenaran dalam mengamalkannya,  insyaAllah berikut pandangan yang benar.  http://ustadzaris.com/wirid-hizb-bahr

Sebagai kesimpulan,  wirid yakni bacaan harian berbentuk bacaan Quran dan doa dari hadith sebanyak sekian2 banyak setiap hari ada dijumpai dalam perkataan tabiin.  Manakala wirid yg dibuat sendiri tanpa dalil adalah tidak dianjurkan.  Menyatakan kelebihan sesuatu wirid seperti kelebihan wirid an Nawawi sekian dan sekian berbanding wirid yg lain adalah salah.  Allahua’lam.

source: https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10153810289684035&id=732004034

credit: Dr. Nisar

Beberapa poin penting yang sempat saya catat semasa menghadiri Bengkel Penulisan Wasiat anjuran IFWMI di USIM kelmarin untuk dikongsi dengan rakan2 FB.
_________________________
Pembentangan 1
1. Wasiat boleh dibuat kepada sesiapa sahaja kecuali ahli waris (jika ingin juga dibuat kepada waris, perlu mendapat persetujuan ahli2 waris yg lain terlebih dahulu).
2. Harta yang ingin diwasiatkan tidak boleh melebihi 1/3 harta pusaka.
3. Wasiat boleh dibuat kepada penerima non-Muslim.
4. Muslim boleh menerima wasiat dari non-Muslim.
5. Wasiat hanya berkuatkuasa dan boleh dilaksanakan setelah kematian pewasiat.
6. Harta pusaka / faraidh tidak boleh diberi kepada non-Muslim.
7. Harta yang diperolehi oleh seseorang yang sedang sakit akan menjadi harta pusaka apabila orang itu meninggal.
8. Harta yang diperolehi selepas seseorang meninggal (kutipan yang dibuat oleh orang ramai untuk si mati) bukan harta pusaka.
9. Harta pusaka boleh digunakan untuk pengurusan jenazah si mati seperti upah penggali kubur, urusan kafan, mandi jenazah dsb.
10. Harta pusaka tidak boleh digunakan untuk membiayai kenduri atau majlis tahlil yang dibuat untuk si mati.
11. Harta pusaka peninggalan si mati juga tidak boleh digunakan untuk membayar upah orang solat jenazah si mati.
(Dipetik dari pembentangan oleh Ust. Mohd Zamro Muda, Pensyarah Kanan, Jabatan Syariah, FPI, UKM)
__________________________
Pembentangan 2
1. Ramai orang Islam tidak tahu definisi wasiat dan peranannya dalam isu harta pusaka.
2. Sejumlah RM 66.6 bilion harta terbeku (setakat September 2013) kerana tidak diselesaikan pembahagiannya atau tidak dituntut oleh waris.
3. Antara cabaran yg dihadapi dalam pewarisan harta pusaka org Islam
a. Perbalahan keluarga yang berpanjangan (tiada persepakatan).
b. Proses undang2 yg rumit.
c. Fi pengurusan harta pusaka yg membebankan waris.
d. Tempoh pengurusan kes yg sgt lama.
e. Waris keliru bidang kuasa pihak yg terlibat dlm urus harta pusaka.
f. Waris tidak faham berkenaan faraidh, wasiat dan hibah.
4. Hibah adalah pemberian atau pindahmilik harta oleh seseorang dalam masa hayat secara percuma kepada sesiapa yg dikehendakinya melalui ijab dan qabul yang dibuat secara sukarela.
5. Hibah tidak boleh dibuat oleh seseorang yang menghadapi penyakit kronik (maradhul maut) yang tempoh kematiannya adalah setahun dengan waktu mendapat penyakit tersebut.
6. 9 golongan yang perlu menyegerakan pelaksanaan hibah agar tidak berlaku masalah di kemudian hari;
a. Pasangan suami isteri yang tidak ada anak.
b. Orang yang hanya ada anak perempuan.
c. Orang yang ada anak angkat.
d. Suami yang berpoligami.
e. Orang yang berharta tapi masih bujang.
f. Suami isteri yang ada anak lelaki dan perempuan yg ingin membuat pembahagian sama rata.
g. Suami isteri yg ada anak istimewa (OKU).
h. Suami isteri yg membeli rumah secara bersama (joint-ownership).
i. Suami yang kematian isteri dan berkahwin semula dengan isteri yang lebih muda daripadanya.
(Petikan daripada pembentangan oleh En. Ariffin Sabirin, Penasihat Korporat Wasiyyah Shoppe Sdn Bhd)
Nota
1. Jika ada kesilapan, harap peserta yg turut hadir di program semalam dapat betulkan saya.
2. Ini sekadar perkongsian ringkas. Untuk mendapatkan perincian dan jawapan kepada segala kemusykilan anda, bolehlah rujuk kepada pihak yg pakar dlm bidang ini.
Sekian. Moga bermanfaat.